Pages

Saturday, March 01, 2003

Sajak-Sajak Nanang adalah Sajak Bujangan

Sajak-Sajak Nanang adalah Sajak Bujangan

Oleh: Ben Abel

sajak-sajak nanang adalah sajak bujangan ; sebagai pembaca [[[[[[[[bener nih ?]]]]]]] aku jarang sekali menemukan kata mereka, tetapi aku kau dan kita ; Jadi bila kesunyian lagi menggugu, puncak lagu yang terbayang "tinggal jerit sendiri" dan merah api melibat-libat semena ; Itu lantaran nanang suka banget memakai kata CAHAYA, API, TERANG, atau serbaneka kata yang membuat pembacanya berasosiasi tentang kata2 itu ; semisal [pintas lalu] : SKETSA DI HALAMAN BUKU, dalam sajak ini tak ada kata api , terang maupun cahaya TAPI : "tubuh telanjang, jongkok, kepala bertanduk [[[[katanya]]]], sketsa di tangan perempuan demikiankah cinta ayu, puisi yang tak kunjung dipahami, selain dongeng tentang hari-hari entah, yang tak perlu ditanyakan" ---- ya, kepala bertanduk tak mungkin bikin pembaca mengasosiasikannya pada lele maupun banteng segi tiga, apalagi PDI-suryadi [kebetulan bukan bapaknya nanang soeryadi]; Toh, jelas maksudnya bayangan setan penjaga kawah candradimuka tempat api-bakar2 jiwa orang berdosa yang tidak mencintai neraka, dan maunya enak hidup disurga doang ---- tetangganya. Setan yang selalu digambarkan sebagai lelaki berkepala hitam dan bertanduk [[[[[[[ mana ada setan betina, kalo pun ada bukan jadi penjaga neraka, paling banter jadi kuntilanak - jadi alam baqa tuh ada masalah gender juga rupannya ]]]]]]]] .... sekali lagi nanang menegaskan kebujangan ' lha apa kebujangan sama seperti kesendirian, atau justru ramai dalam imagined communication maupun imagined communalism sekalian imagined communities-nya ..... Sekalian contoh lagi ; RITUS CINTA "kau siapkan artefak-artefak, aikon, tanda, mungkin bunga, merah warnanya, coklat berpita, tanda cinta seperti ritus di hari kudus. seperti tak ada esok dan hari kemarin padahal setiap detik, kurasa cinta menyala dalam dada" --- Kata merah, kudus, menyala .... semua bikin pembaca ingat cahaya .... dan serasa sendiri lagi, bujang membujang ..... baca sajak, selalu asyik kalo bisa dibaca dengan bersuara .... tapi sajak nanang terkadang ada yang
terasa hanya dimaksud untuk berbisik [[[[aku tau ini salah]]]]], aku masih mencari geneologi [wuih! istilahe] kepenyairan si nanang, umpamanya [seandai saja] ciri banten, sunda, jawa, indonesia, bukan sekedar warna sanggar2 dan kelompok diskusi maupun nanang yang berkelana dan melintang-lintang dari jatim sampai ujung kulon; tapi belang bulan, kecongkakan matahari, dan kerling bintang maupun kerundungan tawon dsbnya ..... maka itu sekian sekedar kata-hatiku ..... salut nang!

Malin Deman
nama samaranku di zaman Madjapahit, sesuai tuturan si hAjo Buyung Blando