Pages

Saturday, March 01, 2003

Suryadian, Berkubang di Alamnya Sendiri

Suryadian, Berkubang di Alamnya Sendiri

Oleh: Jibsail


Penyair bermain dengan kegalauannya, itu biasa. Penyair bermain dengan kerinduannya, itu biasa. Penyair bermain dengan kesunyiannya, itu biasa. Bahkan tidak ada yang luar biasa ketika penyair berkubang dengan suka dan perihnya cinta yang dia rasakan.

Berangkat dari biasa dan tidak adanya keluarbiasaan itu, adalah kita. Seberapa jauh kita berani membenamkan diri untuk menelusuri dan menyelami yang biasa dan tidak luarbiasa itu? Keberanian tersebut adalah kerapuhan. Dan kerapuhan dari keberanian tersebut adalah yang moment buat kita untuk hidup tangguh.

Jadi, kerapuhan bukanlah petaka atau sumber dari segala bencana. Kerapuhan adalah mukjizat inspirasi; sumber dari segala improvisasi, seperti ketika penyair bermain dengan alamnya sendiri. 'Alam sendiri' adalah fenomena bahwa tidak ada yang lebih hebat di jagad ini. Tidak ada hal lain yang sanggup demikian kuat untuk berbuat sesuatu.

Ada jalur yang begitu jelas antara "penyair yang bermain dengan alamnya sendiri" dan "penyair yang bermain di alamnya sendiri". Karena ini bukan suatu dialektik, akrobrat multifungsi, atau permainan sulap dari susunan kata-tata bahasa.

Tapi, inilah embrio dari segala yang mahabiasa, dari segala yang maha di luar, tersirat di bawah alam sadar kita, yang tidak begitu saja 'menemu' ketika kita dengan berani bahkan nekat sekalipun ... terjun bebas menelusur, menyelam hingga terbenam ... dan kemudian sadar bahwa kita telah begitu saja sesaat rapuh di alam yang entah milik siapa; itulah hasil kerja (an) Nanang Suryadi.

Suryadiannya Nanang Suryadi:
Masih Kulihat Rembulan di Antara Sihir Lampu
buat: Kunthi Hastorini

masih kulihat rembulan, cahayanya yang kuning keemasan, menggoda ingatanku,
kepadamu. di antara lampu-lampu merkuri dan sorot kendaraan, aku takjub
memandang langit, rembulan yang terang cahayanya.

aku ingat engkau sayangku, dan ribuan kata-kata berloncatan ingin menjelma
puisi.

puisi menjelma dari sepotong film animasi. dunia kanak-kanak yang menjadi
kenangan. bayangkan kita memandang rembulan dan mengaung, sebagai serigala,
yang menggetarkan langit dengan jerit yang teramat sedih.

mungkin rindu.
pada kekasih di langit yang jauh. di negeri yang jauh. di angan yang rapuh.

malam ini, sayangku, aku ingin kau tatap rembulan, terang cahayanya.
seterang cinta kita yang menerang langit.

demikian purnama.

-------------
Guntur 18 Desember 2002, Malabar 19 Desember 2002